♥ Aurora

My photo
Kuala Lumpur, Malaysia
"I'd rather treasure an enemy than to keep a friend who's passion is to put me down SECRETLY...." -------------------------------------------------------------- "You know a dream is like a river, ever changing as it flows. And a dreamer's just a vessel that must follow where it goes. Trying to learn from what's behind you and never knowing what's in store makes each day a constant battle just to stay between the shores. And I will sail my vessel 'til the river runs dry. Like a bird upon the wind, these waters are my sky. I'll never reach my destination if I never try, So I will sail my vessel 'til the river runs dry. Too many times we stand aside and let the water slip away. To what we put off 'til tomorrow has now become today. So don't you sit upon the shore and say you're satisfied. Choose to chance the rapids and dare to dance the tides"

Tuesday, December 3, 2013

Wedding: Tahniah Qid & Amalina

Assalamualaikum, Salam Sejahtera.

Kejadian: 30November2013/Sabtu

Yeay yeay cuti sekolah. Yeay yeay...

Kalau dulu-dulu, cuti sekolah adalah perkara yang paling best dalam hidup aku. Waktu tu la aku berkampung di kampung bersama dengan Ninda dan Atokda selama sebulan. Waktu itu la aku merayap ke rumah makcik dan pakcik aku kat sana. Waktu itu juga la aku pandai naik motosikal. Waktu itu juga, aku tau susahnya nak cari duit sebab, aku juga turut membantu Ninda di tempat kerja. Kalau berada dirumah makcik dan pakcik aku, aku tolong mereka berniaga. Waktu itu juga aku pandai berenang, bila mana aku akan berkubang dekat kolam yang Atokda buat sendiri. Pun begitu, sejak Ninda dan Atokda berpindah dikawasan yang lebih lapang, tiada lagi kolam untuk aku berkubang. Walaupun aku suka air, aku tetap akan fail bila memancing. Aku tidak punya kesabaran yang tinggi untuk menunggu ikan makan umpan. Berikan aku perkara yang lain, tapi bukan memancing. Itu cerita aku ketika menghabiskan cuti di kampung sebelah Mama di Sabak Bernam.

Lain pula kisahnya sewaktu cuti sekolah di kampung sebelah Ayah. Aku jarang bercuti di rumah Embah di Sekinchan. Mungkin kerana, aku kurang rapat, dan dikalangan aku dan sedara-sedara aku, usia aku agak berbeza dengan mereka dan aku jarang berjumpa mereka, kecuali waktu raya. Pun begitu, aku pernah menghabiskan masa bercuti di rumah Embah. Ada kalanya, membantu Embah membuat kuih muih. Embah sangat pakar dalam segala jenis kuih tradisional. Pulut panggang buatan Embah memang sangat sedap. Cuma aku tidak berkesempatan untuk mencuri resepi dariNya. Allah lebih menyayanginya. Al-Fatihah.

Bila dah meningkat dewasa ni, datang musim cuti sekolah sana sini ada kenduri kahwin. Waktu ini la aku susah nak jumpa dengan adik kesayangan aku Ezzy. Setiap minggu ada aje undangan photography untuknya di majlis-majlis kenduri kahwin. Tempahan photography yang diterima seawal awal tahun telah siap sedia terjadual. Jadual yang aku sendiri sedia maklum. Adikku dengan kerjaya yang dipilihnya. Alhamdulillah rezeki.


Aku bersama adik bongsuku. Sama tak muka kami??? Memang antara aku dan adik beradik yang lain, tidak mempuyai wajah yang serupa. Lebih kepada gabungan antara Mama dan Ayah. Memandangkan adik bongsuku ini agak ligat orangnya, antara yang sesuai dan mudah berkomunikasi dengannya adalah aku. Jadinya, aku banyak menghabiskan masa aku dengan si bongsu ini. Brain wash sehabis mungkin. Siap dengan clorox la aku cucikan. Aku kalau bercakap boleh tahan juga la. Budak remaja sekarang, pukul-pukul ni dah tak jalan. Reverse psychology dan komunikasi yang bijak aje dapat menawan diorang. Eceh itu pesan Puan Boss. Eheeeee. Oooocop!!! Kami dalam perjalanan pulang ke kampung. Kami nak pergi makan lauk kenduri. Salah seorang anak buah Ayah sudah sampai serunya. Jadi marilah meriahkan suasana. Mana tahu, bertemu jodoh disana, sampai pulak seru aku ye kaaaaan wakakakkaaa. Ooooooo balik kampung....


Tahniah buat kedua-dua mempelai. Semoga berkekalan sehingga ke anak cucu. Moga-moga cinta kalian sampai ke jannah. Amin. Sama pulak baju aku hari ni dengan pengantin. Walaupun sudah diberitahu untuk pakai warna biru sebagai tanda dari pihak lelaki, ketahuilah aku kurang gemar warna biru. Tidak mengapala ambil berkat ambil berkaaaaat. Hiks


Dikesempatan ini juga, bergambarlah aku bersama salah seorang makcik aku, yang merupakan adik ipar Ayah. Yang baju biru tu anak dia. Keluarga ni menetap di Klang. Yang baju hitam tu Mama aku. Dan yang baju kuning tu pulak, dah tentunya aku. Nasib baik aku mewarisi ketinggian Ayah, merasa la aku jadi tinggi dikalangan mereka-mereka ini. Tak lupa, dengan bantuan kasut wedges yang aku pakai, aku nampak lebih tinggi dari biasa. Hiks


Oke, di kampung dekat Sekinchan ni, memang ada sawah padi. Tapi, kami tidak punyai apa-apa tanah pun kat sawah ni. Merasa la jugak nak kena pacat seekor dua. Bosan-bosan, layankan view yang indah ni pun syok juga kan. Jarang sekali aku dapat view macam ni. Kebiasaanya kalau balik kampung je, padi dah kena tuai. Pulang ke kampung kali ini, terasa untung dan syoknya. Keindahan yang jarang-jarang aku perolehi. Bila aku tengok awan, sawah yang menghijau, mula la aku teringatkan seseorang. Wehuuuu Sayang... I'm thinking of you. Yes you kenyit mata sikit. Hahhahaa.

Sekian! Terima Kasih.

Monolog: Heart you deep deep 

No comments:

Post a Comment

Comment please ^_^

Related Posts with Thumbnails