♥ Aurora

My photo
Kuala Lumpur, Malaysia
"I'd rather treasure an enemy than to keep a friend who's passion is to put me down SECRETLY...." -------------------------------------------------------------- "You know a dream is like a river, ever changing as it flows. And a dreamer's just a vessel that must follow where it goes. Trying to learn from what's behind you and never knowing what's in store makes each day a constant battle just to stay between the shores. And I will sail my vessel 'til the river runs dry. Like a bird upon the wind, these waters are my sky. I'll never reach my destination if I never try, So I will sail my vessel 'til the river runs dry. Too many times we stand aside and let the water slip away. To what we put off 'til tomorrow has now become today. So don't you sit upon the shore and say you're satisfied. Choose to chance the rapids and dare to dance the tides"

Tuesday, December 31, 2013

Selamat tinggal 2013

No comments:
Assalamualaikum, Salam Sejahtera.

Waktu terakhir di tahun 2013? Dah sampai ke azam kau orang semua???

Bersyukur, aku masih bernafas dihari terakhir ditahun 2013. Syukur diberikan kesempatan untuk menikmati yang indah didunia ini. Bersyukur, bersyukur bersyukur, Malaysia masih aman. Hiks.

Ditanya tentang azam aku?? Seperti dua tahun yang lepas, aku tak simpan apa-apa azam. Lebih kepada mengikut keadaan semasa. Dari segi kesihatan, pekerjaan, perjalanan dan apa-apa sahaja yang membabitkan aku dan kehidupan aku yang telah ditentukan oleh-Nya. Omputih kata, follow with the flow.

Sedar tak sedar, aku telah meninggalkan banyak perkara yang manis, dan tak kurangnya yang pahit. Tidak perlulah aku huraikan apa yang manis dan apa yang pahit. Yang pastinya aku berasa selesa dengan perjalanan yang tenang itu. Pun begitu, yang tenang jangan sangka tiada rintangan. Rintangan yang ada, aku harungi dengan cara yang terbaik, walaupun otak dan hati berperang sesama sendiri.


Pun begitu, akan aku simpan yang manis itu sebagai sesuatu yang indah dalam hidup. Yang pahit itu pulak, akan aku jadikan pengajaran untuk kehidupan yang akan datang. 

Cuma, aku berharap kehidupan akan datang lebih baik dari yang sekarang. Yang paling penting, aku mahukan kesihatan yang lebih baik, dan dipermudahkan segala urusan diatas ketidaksempurnaan aku yang kerdil ini. Berusaha untuk menjadi yang lebih baik di atas 'tiket' kemanusiaan. 

Tidak sabar untuk harungi pengalaman baru di tahun yang baru. Masihkah aku bernafas???

Monolog: Bersyukur

Sunday, December 29, 2013

Pengalaman: Titik permulaan..

No comments:
Assalamualaikum, Salam Sejahtera.

Aktiviti penutup untuk tahun 2013. Oh noooo! Never crossed in my mind I grab this challenge.

Oh mak kau. Nah! Nak mula menulis pun aku nak melatah. Tergeliat pulak jemari aku ni nak menaip bahasa omputih. Sesekali bersikap sedikit poyo tak salah lah kan. Lagipun bahasa omputih aku bahasa rojak. Sama ja juga dengan cara aku menulis atau bercerita kat belog kusam aku ni. Walaupun aku menggunakan bahasa rojak melayu, tetap ada yang datang singgah. Dan yang paling penting, traffic belog aku ni sentiasa naik. Aku dan kopoyaan aku, itu perkara biasa kan kaaaaan. Kalau kau sendiri tak mengaku kepoyoan sendiri susahlaaah. Sedar tak sedar dalam diri kau orang tu, ada poyonya. Apa itu poyo? Mohon google mesti ada maknanya. Ngeeeee

Hari ini aku cuti. Aku cuti tetapi kena datang kerja. Oh laaaa macam mana itu???? Well, well masa free aku sekarang ni boleh selit macam-macam perkara. Samada keluar masuk hutan, naik turun tangga, pusing-pusing jalan raya, atau pun menghadap pwince dengan kerja-kerja tambahan aku. Waktu aku bercuti, adalah waktu aku bersama aktiviti yang berfaedah. Tetapi kali ini, aku dicabar oleh cabaran yang baru. Oleh kerana adik aku minta tolong untuk buat experiment berkaitan dengan kerjanya, aku pun datang la juga memenuhi kehendak adik aku itu. Tolong menolongkan amalan yang mulia. Hihiiiii


Disiniiiiii kuterkedu keduuuuuuu....... Ini adalah studio milik adik aku. Dimana studio ni la tempat adik aku cari makan dan melakukan kerja-kerja photography dan editing. Disini juga aku diminta untuk buat kerja extra yang tak pernah la aku terfikir nak buat. Kalau ditanya dalam hati aku ni, aku tidak teruja sangat nak pergi. Tetapi aku bawa la juga diri aku ke sini demi memeriahkan suasana. Mampos aku kalau diorang nampak apa aku tulis ni. Manalah tahu terpilih ke aku diantara ramai-ramai yang datang. Mesti kau orang tertanya-tanya apa aku buat kat sini kan. Eheeeee nantilah aku share, sekarang belum boleh lagi. Tulisan aku tulisan cliche siapa faham, mungkin faham. Siapa tak faham, baca balik dari mula tulis. Sesi mendera pembaca hahhaaaa.

Sampai sini! Bye!!!

Monolog: Bunga bunga cintaaaaaa layu dipusaraaaa hiks

Wednesday, December 25, 2013

Terima kasih & Selamat Hari Natal

No comments:
Assalamualaikum, Salam Sejahtera.

Hai!!! Lambai-lambai ala-ala ratu :))

Siapa rindu update dari aku??? Hahaaaa ratu sangatkan sampai tanya macam tu sekali. Okey okey takpayah buat apa2, teruskan membaca apa saja yang aku tulis. Belum pernah rasanya, aku ucapkan terima kasih atas kunjungan kau orang kat belog kusam aku ni kan kan kan. Jadi, aku mulakan kata-kata indah untuk kalian diawal penulisan aku ni. 

Terima kasih, atas kesudian kau orang singgah kat belog aku ni.
Terima kasih, kerana memilih belog kusam ini sebagai tatapan bacaan kau orang. 
Terima kasih pada puji-pujian dan kutukan kau orang disetiap baris ayat aku yang macam-macam ada. 

Terima kasih, ku ucapkan padaaaaamuuuuuu eh macam pernah dengar lagu ni hiks. Terima kasih terima kasih terima kasih. Jangan serik, singgah-singgah lagi. Gelak besooooo. 


Dikesempatan ini juga, aku ingin mengucapkan Selamat Menyambut Hari Natal buat mereka yang beragama Kristian. Semoga bahagia dan ceria-ceria bersama keluarga. Waktu-waktu begini berjumpa dan meraikan bersama keluarga itu seronok bukan. Gunakan la kesempatan yang ada sebelum terlewat. 


Bye!!!!

Monolog: Bukan complain, sengaja nak bermanja

Sunday, December 8, 2013

Love The Nature: Bukit Tinggi Gohtong Jaya, Genting Highlands

No comments:
Assalamualaikum, Salam Sejahtera.

Cerita hujung minggu-minggu yang lepas.

Sepatutnya, aku pulang ke kampung menghadiri majlis kenduri kahwin cousin aku di Tanjung Karang, Selangor. Tetapi dek kerana bertembung dengan aktiviti meredah hutan aku, makanya dengan keputusan yang singkat, aku tidak pulang. Lagipun minggu lepas aku sempat luangkan masa memeriahkan suasana, apalah salahnya minggu yang ini aku meng-skipkan diri. Maafkan saya, badan saya tak boleh nak dipotong dua untuk berada disatu-satu kawasan dalam waktu yang sama. Heheee

Part of training dan secara tak langsung, peredahan hutan aku kali ini adalah untuk meraikan dua bulan aku berubah angin, dimana aku lebih banyak kepada aktiviti hutan dan juga routine harian. Walaupun, yang sebenarnya dekat dua minggu aku tidak mendaki tangga-tangga yang menjadi nadi semangat aku untuk memperolehi kesihatan yang baik. Tidak seperti di awal pembabitan, walaupun aku sakit macam mana pun, aku tetap akan pergi. Hujan pun hujan la kuredahi jua, sampai aku mampu kejar timing yang diberikan. Sekarang apa dah jadi??? Aku marah dengan diri sendiri bila menulis hahhaaaa.

Back to story...

Yang sebenarnya, aku tidak diberikan waktu yang tepat bila nak bersiap sedia dan bertolak ke tempat yang nak dituju. Pun begitu aku mengambil langkah chill and relax. Tak perlu nak terkejar-kejar, kerana bukit yang nak diredah tu tak lari kemana. Walaupun yang sebenarnya mengambil masa untuk sampai. Ini la akibatnya kalau planning last minute. Huhuuuu

9.00pagi sampai di Bukit Tinggi Gohtong Jaya, Genting Highlands.


Kawasan yang nak diterjah itu, adalah kawasan yang dilarang masuk. Tawakal aje la, kalau kena tembak sewaktu asyik meredah hutan ni. Sepanjang masuk, sampaikan keluar balik mulut aku ni tak berhenti menyanyi. Ibaratnya aku sedang dan cuba mengambil stamina aku sendiri sewaktu berjalan masuk. Kalau dilihat dari gambar, jalan ni merupakan jalan lama untuk ke Genting Highland sebelum adanya jalan yang sedia ada sekarang.


Kedatangan disambut dengan bunyi burung, monyet, kera dan anjing. Jangan kau orang risau. Kau orang tak kacau mereka, mereka pun tak kacau kau orang la. Yang penting berani. Walaupun sebenarnya aku separuh berani. Separuh aje tau.. Hahhaa


Taraaaa kabus sudah keluar. Mungkin juga awan, sedang meredahi bukit tinggi ni. Sejuk??? Tidak la sesejuk mana pun, masih boleh tahan. Nasib baik la aku tak pakai baju setebal mungkin sebabnya, nak berjalan ke dalam tu, boleh tahan berpeluh juga. Sedang aku bersemangat nak masuk ke dalam hutan, bunyi talifon pulak. Eh ada coverage kat hutan ni, jangan main-main ko. Hah! Jawap fone dalam keadaan yang tak fikir apa-apa. Dan yang sebenarnyaaaaa.... Tunggu dan baca sampai habis ye. Ngeeee


Becak, lecak dan basah. Kawasan sejuk, musim hujan lagi semua pakage lengkap. Yang agak-agak rasa diri ayu, tak boleh dengan kotor-kotor ni, nasihat aku hentikanlah niat nak masuk kesini. Nanti, sepanjang jalan kau bising, kasut kau kotor la, geli lah. Hello kamooooon kau masuk hutan, tak payah nak budget diva sangat. Adalah lebih baik kau duduk kat spa, buat pedicure medicure kalau nak cecantik. Aku gadis lasak, jadi aku redah! Oiiii first time aku hadap benda-benda macam ni tau. Hahahha


Taraaaaaa apa kau fikir bila nampak jalan ni? Sempit bukan...? Aku yang semakin mengecil ni (....erk kecil ke...) pun boleh masuk, apatah lagi kau orang. Bezanya, kulit mulus kau orang sebelum masuk ke kawasan ini halus mulus tanpa kesan cela, dah keluar dari kawasan semak ini confirm akan calar balar. Lihat sahaja aku. Cuma aku takde bukti nak prove-kan statement aku ni, dek kerana bateri camera lumix ku sudah kehabisan bateri. Siapa suruh grab dan take for granted konon-konon bateri itu kekal sepanjang masa tanpa charge. Ini namanya pengajaran. Sila la prepare barang-barang yang sepatutnya dan rasa-rasa nak bawa kalau kau orang perlukannya ye.


Dari semak, kau akan jumpa jalan yang tiada semak. Macam tu la lebih kurang kawasan redahan aku kali ni. Semak kemudian ber-tar kemudian semak lagi, kemudian jalan tar lagi. Dah nama pun kawasan jalan lama ke Genting Highlands, mesti la ada jalan tar. Kenapa tak guna jalan ni lagi untuk ke puncak Genting Highlands?? Sebabnya, jalan ni amat sempit dan kurang sesuai untuk digunakan lagi. Kalau tak disediakan jalan yang sekarang ni, tak merasa la kau orang nak race naik kereta sampai ke puncak nun. Race??? Mampu??? Hehehhe


Selama lebih kurang 30min berjalan, jumpa la note ni. Yang ni, merujuk kepada bukit yang seterusnya. Tapi aku takde la nak sampai kesitu. Sebabnya, aku takde preparation yang kuat untuk meredahi kawasan yang boleh dikatakan akan mengundang semput kalau takde stamina. Memang tak cukup la der. Aku walau lasak, masih lembik juga sebenarnya. Miahahahaa


Taraaaaaa aku lupa bawa parang nak tebas semak samun ni ha. Lihat la sendiri berapa tinggi semaknya. Mana tidak calar balar badan aku ni haaaa. Aip! Bukan complain, tetapi ayat penyata yang tak perlu ditambah-tambah. Tengok-tengok yang tukang bawa aku pun, menonong je jalan jauh dari aku. Aku tau la dah expert dan jenis jalan laju. Memang aku kena tinggal aje la kat belakang. Habis, dah diberitahu sebelum masuk ke sini, chill and relax. Makanya aku yang super lenggang ni lenggang selenggang boleh la kan. Miahhahah! Opsss Sk jangan kau tembak aku nanti ye. Aku tau kau baca apa aku tulis ni. Hahhahaha!


Yeah dah pun sampai. Alangkah indahnya ciptaan yang maha Esa ni. Aku bersyukur diberi peluang sebegini. Alhamdulillah....


Cantikkan. Sekali pandang macam ladang teh Cameron Highlands pulak. Hujung sanun tu yang hujung sekali tu, kampung aku. Nampak tak??? Nampak tak??? Memang tak nampak, tapi itulah kawasan Selangor. Aduhai, cantiknyaaaa. Pandai siapa yang tangkap gambar ni. Ngeeee puji diri sendiri ye. Mohon jangan muntah.


Awan pun menarik. Memang susah la nak nampak matahari. Dah namanya kawasan sejuk dan beranginkan. Oh sayang... :)


Welcome!!! Kata mereka. Dek kerana berada dikawasan sejuk dan lembab, makanya kau akan jumpa la mereka-mereka ini. Oh my!!! Pertama kali aku menjadi tempat persinggahan mereka ini. Melompat-lompat geli aku dibuatnya lahaiiiiiii. Help help!!!


Soulmate Photography di atas puncak. Mengasah skill sendiri dengan gambar yang entah apa-apa. Ohoiiii! Kau tenung apa tu???


Tengah fikir, fikir pulak aku akan didera untuk ke bukit di sebelah sana???


Kamu banyak berjasa pada saya. Terima kasih...

Sekian cerita basi saya. Tunggu cerita hutan yang seterusnya. Ehek!

Monolog: Always be ready Cinta!

Tuesday, December 3, 2013

Wedding: Tahniah Qid & Amalina

No comments:
Assalamualaikum, Salam Sejahtera.

Kejadian: 30November2013/Sabtu

Yeay yeay cuti sekolah. Yeay yeay...

Kalau dulu-dulu, cuti sekolah adalah perkara yang paling best dalam hidup aku. Waktu tu la aku berkampung di kampung bersama dengan Ninda dan Atokda selama sebulan. Waktu itu la aku merayap ke rumah makcik dan pakcik aku kat sana. Waktu itu juga la aku pandai naik motosikal. Waktu itu juga, aku tau susahnya nak cari duit sebab, aku juga turut membantu Ninda di tempat kerja. Kalau berada dirumah makcik dan pakcik aku, aku tolong mereka berniaga. Waktu itu juga aku pandai berenang, bila mana aku akan berkubang dekat kolam yang Atokda buat sendiri. Pun begitu, sejak Ninda dan Atokda berpindah dikawasan yang lebih lapang, tiada lagi kolam untuk aku berkubang. Walaupun aku suka air, aku tetap akan fail bila memancing. Aku tidak punya kesabaran yang tinggi untuk menunggu ikan makan umpan. Berikan aku perkara yang lain, tapi bukan memancing. Itu cerita aku ketika menghabiskan cuti di kampung sebelah Mama di Sabak Bernam.

Lain pula kisahnya sewaktu cuti sekolah di kampung sebelah Ayah. Aku jarang bercuti di rumah Embah di Sekinchan. Mungkin kerana, aku kurang rapat, dan dikalangan aku dan sedara-sedara aku, usia aku agak berbeza dengan mereka dan aku jarang berjumpa mereka, kecuali waktu raya. Pun begitu, aku pernah menghabiskan masa bercuti di rumah Embah. Ada kalanya, membantu Embah membuat kuih muih. Embah sangat pakar dalam segala jenis kuih tradisional. Pulut panggang buatan Embah memang sangat sedap. Cuma aku tidak berkesempatan untuk mencuri resepi dariNya. Allah lebih menyayanginya. Al-Fatihah.

Bila dah meningkat dewasa ni, datang musim cuti sekolah sana sini ada kenduri kahwin. Waktu ini la aku susah nak jumpa dengan adik kesayangan aku Ezzy. Setiap minggu ada aje undangan photography untuknya di majlis-majlis kenduri kahwin. Tempahan photography yang diterima seawal awal tahun telah siap sedia terjadual. Jadual yang aku sendiri sedia maklum. Adikku dengan kerjaya yang dipilihnya. Alhamdulillah rezeki.


Aku bersama adik bongsuku. Sama tak muka kami??? Memang antara aku dan adik beradik yang lain, tidak mempuyai wajah yang serupa. Lebih kepada gabungan antara Mama dan Ayah. Memandangkan adik bongsuku ini agak ligat orangnya, antara yang sesuai dan mudah berkomunikasi dengannya adalah aku. Jadinya, aku banyak menghabiskan masa aku dengan si bongsu ini. Brain wash sehabis mungkin. Siap dengan clorox la aku cucikan. Aku kalau bercakap boleh tahan juga la. Budak remaja sekarang, pukul-pukul ni dah tak jalan. Reverse psychology dan komunikasi yang bijak aje dapat menawan diorang. Eceh itu pesan Puan Boss. Eheeeee. Oooocop!!! Kami dalam perjalanan pulang ke kampung. Kami nak pergi makan lauk kenduri. Salah seorang anak buah Ayah sudah sampai serunya. Jadi marilah meriahkan suasana. Mana tahu, bertemu jodoh disana, sampai pulak seru aku ye kaaaaan wakakakkaaa. Ooooooo balik kampung....


Tahniah buat kedua-dua mempelai. Semoga berkekalan sehingga ke anak cucu. Moga-moga cinta kalian sampai ke jannah. Amin. Sama pulak baju aku hari ni dengan pengantin. Walaupun sudah diberitahu untuk pakai warna biru sebagai tanda dari pihak lelaki, ketahuilah aku kurang gemar warna biru. Tidak mengapala ambil berkat ambil berkaaaaat. Hiks


Dikesempatan ini juga, bergambarlah aku bersama salah seorang makcik aku, yang merupakan adik ipar Ayah. Yang baju biru tu anak dia. Keluarga ni menetap di Klang. Yang baju hitam tu Mama aku. Dan yang baju kuning tu pulak, dah tentunya aku. Nasib baik aku mewarisi ketinggian Ayah, merasa la aku jadi tinggi dikalangan mereka-mereka ini. Tak lupa, dengan bantuan kasut wedges yang aku pakai, aku nampak lebih tinggi dari biasa. Hiks


Oke, di kampung dekat Sekinchan ni, memang ada sawah padi. Tapi, kami tidak punyai apa-apa tanah pun kat sawah ni. Merasa la jugak nak kena pacat seekor dua. Bosan-bosan, layankan view yang indah ni pun syok juga kan. Jarang sekali aku dapat view macam ni. Kebiasaanya kalau balik kampung je, padi dah kena tuai. Pulang ke kampung kali ini, terasa untung dan syoknya. Keindahan yang jarang-jarang aku perolehi. Bila aku tengok awan, sawah yang menghijau, mula la aku teringatkan seseorang. Wehuuuu Sayang... I'm thinking of you. Yes you kenyit mata sikit. Hahhahaa.

Sekian! Terima Kasih.

Monolog: Heart you deep deep 
Related Posts with Thumbnails